La Tahzan - Qism 2


Happiness is a perfume…


Jangan Merajuk Sayang.

Allah tidak zalim. Allah tidak sekali pun berhenti daripada memandang kita dengan pandangan rahmat kerana di sisi-Nya, pintu keampunan terbuka seluas-luasnya. Allah memberi masa yang panjang untuk kita berubah. Janjinya jelas... sekali kita bertaubat dengan taubat yang sebenar, maka di sisi-Nya, kita seperti manusia yang tiada dosa. Allah tidak lokek memberi ampun.

Allah tidak berdendam, bahkan terlalu memaafkan. Seorang lelaki yang sepanjang hayatnya menghina islam, menghina rasulallah dan mencaci maki Allah, sedang dia sudah tua dan hampir mati, pun masih Allah sudi lemparkannya hidayah kepadanya. Si tua itu masuk islam, dan mati sebagai 'kanak-kanak' dalam jasad orang tua.

Bahkan dahulu, ada seorang wanita Yahudi yang tua dan buta, setiap hari mencaci Rasulallah s.a.w. Baginda senyum sahaja, sambil tangannya menyuapkan roti ke dalam mulut wanita itu. Berlarutan... hingga di senja usianya, Allah menerima wanita yang mencaci dan memaki Rasul-Nya, sebagai hamba-Nya.

Al-Wahsyi, seorang lelaki yang menyebabkan Rasulallah s.a.w menangis kerana sedih melihat jasad Saidina Hamzah r.a terkulai bersama tikaman dan luka yang teruk, juga Allah pilih untuk menjadi hamba-Nya.

Khalid al-Walid ra. yang banyak membunuh tentera-tentera islam di medang perang juga akhirnya dipilih oleh Allah untuk memeluk agama ini dan terus berjuang untuk syurga.

Semua kisah-kisah ini adalah kisah manusia hebat. Manusia yang penuh dosa, tetapi mereka memilih untuk menyucikan diri mereka.

Kesimpulan.

Saudaraku... ingatlah! Allah sentiasa sayang kepada kita. Dia tidak menzalimi kita walau sedikit. Dia cuma sedang menguji kita. Janganlah kita merajuk dengan Allah. Jangan pula kita berdendam dengan Allah.
Allah sayang kita... terlalu sayang.

Jika orang yang pernah menghina Rasulallah s.a.w dan mencaci Allah pun masih diberi keampunan oleh-Nya, mengapa pula kita memilih untuk putus asa daripada keampunan-Nya?

Article by : Masjid Negara




No comments :